Berkarya Dengan Alat Seadanya

0
168
views

Hai, kali ini gue bakal cerita gimana keselnya gue, cape nya gue, dan bla bla bla yang gue alami. Tapi, bersyukur gue selalu ada hikmah dari semua yang gue anggap itu menyusahkan.

Semua berawal dari praktek komputer, prakter di sekolah cuma bikin email. Ke warnet pun jarang banget (karena katro). Tapi SMA kelas 3 ada kemajuan, praktek komputernya pake CorelDraw bikin logo. Waktu itu gue bikin logo J-Rocks (band favorite waktu itu). Singkat cerita gue dapet komputer bekas, pentium 3 dengan hardisk 8GB (kalau ga salah). Dan itu komputer MATI.

Dengan kesabaran dan sok jago, dioprek-oprek akhirnya bisa nyala dan selalu gue pake buat puter musik di Winamp. Lambat laut kreativitas mulai muncul, ingin ini dan itu. Tapi dengan alat yang seperti itu bisa apa? sementara mimpi pengen bisa rekaman lagu dikomputer itu ? . Pengen upgrade ja ga punya duit, sedih. Tapi bersyukur lah masih bisa play video dan musik. Sabar aja dan akhirnya masuk kuliah.

Kuliah pun gue tetep ga punya senjata, sementara masuk jurusan IT (hits banget waktu itu). Dan kabar buruknya itu si komputer pentium 3 udah tewas dan nggak bisa bernafas lagi. Akhirnya nyari cara biar bisa belajar komputer gimanapun caranya. Eng ing eng, apply lah gue jadi asisten lab (aslab) dan akhirnya diterima. Yeah, seneng banget waktu itu (walapun ga di gaji), soalnya bisa tiap hari bertemu kekasih (komputer).

Baca juga:  Tips Menjadi YouTuber

Mumpung punya akses lebih di lab, akhirnya nginep lah tiap hari dan ngerjain semua yang gue pengen. Belajar bahasa pemrograman, Oracle, Nuendo (antusias SMA), dan masih banyak lainnya. Sampai waktu itu gue udah mulai paham komputer dan teknologi lainnya ga kayak dulu. Ngerti lah sikit sikit.

Nasib jadi aslab ga bertahan lama (pemikiran waktu itu). Akhirnya gue mesti nyari cara biar bisa beli laptop agar gue bisa lebih berekspresi. Kemudian gue mengajukan beasiswa, dan akhirnya dapet untuk beberapa semester. Waktu itu orang tua cuma mampu bayarin semesteran dan belum bisa beliin laptop, dan akhirnya gue pake beasiswa untuk bayar semesteran, duit orang tua untuk bayar semesteran gue beliin ke laptop :D. Jadi intinya orang tua ga tau gue dapet beasiswa :D. Aga ga enak hati sih, tapi sekarang udah jujur kok ?

Sekarang gue udah ada laptop, dan tau hasilnya apa? sepertinya produktivitas gue malah berkurang nggak kayak dulu gue belum punya laptop. Dulu yang tiap hari belajar dengan komputer, sekarang giliran punya malah kayak di anggurin. Ternyata ada juga sifat seperti ini.

dikasih fasilitas, tapi malah ga berkarya

Hikmah yang gue rasain ya baru terasa sekarang. Dan sekarang waktu mempertemukan gue ke posisi seperti dulu. Gue masih pake laptop gue dulu sampe sekarang. Sementara sekarang aplikasi udah pada gede-gede dan berat-berat. Ini umur laptop sekitar 6 tahun. Coba bayangkan :D. Kalau mainnya sama Notepad++  doang mungkin masih ok, tapi sekarang pengennya gue bertambah jadi editing video (pake Adobe Premiere). Alhasil buat ngeditnya aja patah-patah, rendernya aja nunggu sambil ngopi+mandi+boker (belum kelar juga). Tapi mengingat yang sudah-sudah, gue sabar aja dan sekarang mungkin masih waktunya berkarya dengan alat seadanya ?

Baca juga:  Begini Cara Mendapatkan Pulsa 50RIBU dengan Mudah

Sambil nyicil nabung buat beli laptop baru, semoga tetap konsisten semangat dalam membuat karya apapun itu, entah itu website, design, video (tonton channel Youtube gue yak), musik, dan lainnya. Doain juga kalau udah kebeli laptop baru biar istiqomah terus #eeeaaaaa

*artikel ini pertama kali di publish di situs dailyris.com


Yuk follow social media saya di @riswanzone!


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here